Manusia Sebagai Informasi

Manusia Sebagai Informasi 
Meskipun scanning merupakan sumber informasi yang vital, riset menunjukan bahwa eksekutif kantor pusat perusahaan global memperoleh dua per tiga informasi yang mereka butuhkan dari sumber perorangan. Sumber informasi eksternal yang paling besar adalah eksekutif perusahaan yang ditempatkan di luar negri dalam anak perusahaan, afiliasi, dan cabang. Para eksekutif inin kemungkinan besar akan membangun komunikasi dengan distributor, konsumen, pelanggan, pemasok, dan pejabat pemerintah. Sifat yang mencolok dari korporasi global dan smber utama kekuatan bersaing adalah peran para eksekutif di luar negri dalam memerpoleh dan menyebarkan informasi mengenai leingkungan dunia. Dari eksekutif di kantor pusat umunya mengakui bahwa eksekutif perusahaan di luar negeri adalah orang-orang yang paling mengetahui apa yang sedang terjadi di bidang mereka.

Sulit untuk menekankan dengan keras pentingnya perjalanan dan kontak untuk membangun hubungan dan pertalian pribadi. Terlebih lagi, sutu studi menemukan bahwa tiga perempat dari informasi yang diperoleh dari sumber manusia didapat dalam percakapan tatap muka. Hal ini disebabkan beberapa informasi sensitif untuk dikemukankan dengan cara lain. Dalam kasus-kasus tertentu, cara paling aman utnk menyampaikan informasi adalah dengan bertatapan langsung daripada tertulis. Informasi yang menyangkut perkiraan perkembangan di masa depan atau bahakan penghargaan akan pentingnya hal-hal yang terjadi saat ini seringkali dipertimbangkan terlalu tidak pasti untuk ditegaskan dalam bentuk tulisan.

Pentingnya komunikasi tatap muka terletak pada dinamikan interaksi pribadi. Kontak pribadi memebrikan kesempatan kepada eksekutif utnk berada bersama cukup lama sehingga memungkinkan komunikasi yang cukup mendalam. Diskusi tatap muka juga mengungkapkan bentuk yang amat penting dari komunikasi non-verbal.

Persepsi Langsung
Persepsi panca indta langsung memberikan latar belakang vital utnuk informasi yang datang dari manusia dan dokumen. Persepsi langsung melibatkan semua panca indera. Itu berati penglihantan, perasaan, pendengaran, penciuman, atau selera sebagai suatu kesatuan untuk mengetahui apa yang sedang tejadi di negara tertentu, daripada mendapatkan informasi dati tangan kedua dengan mendengar atau membaca isu tertentu. Beberapa inforamsi dengan mudah tersedia dari sumber-sumber lain tetapi membutuhkan pengalaman panca indera untuk meresapinya. Perbedaan budaya dan bahasa perlu ditangani pertama untuk pasar-pasar yang penting guna ”memperoleh landasan berpijak”. Perjalanan tidak hanya dilihat sebagai alat kontrol manajemen utnuk operasi yang sudah eksis tetapi juga sebagai alat vital dan sangat diperlukan dalam scanning informasi.